Breaking News

Dukung Akselerasi Program Replanting Sawit di Indonesia, Warta Ekonomi Menyelenggarakan Palm Ok Financing korum: How Banks & Financial Institutions Support the Replanting Program” 

 

Jakarta  /  Chakranews.id – Implementasi program PSR yang dirancang untuk meningkatkan kesejahteraan pekebun sawit baik plasma maupun swadaya telah mendapat dukungan dan menjadi komitmen Pemerintah sejak tahun 2015. Pemerintah memberikan dukungan pembiayaan program PSR melalui Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) yakni sebesar Rp30 juta/hektar untuk maksimal lahan seluas 4 hektar/pekebun.

Dari sekitar 6.9 juta hektar kebun sawit rakyat di Indonesia, setidaknya terdapat 2,8 juta hektar luasan sawit rakyat yang potensial untuk diremajakan. Namun, hingga tahun 2022, luas penanaman program PSR baru mencapai 273.666 hektar dari target 540.000 hektar pada tahun 2024.

Selain kondisi cuaca ekstrim basah yang mengganggu aktivitas produksi serta program PSR yang tidak mencapai target, harga yang tinggi turut menyebabkan penundaan repianting oleh banyak pekebun. Kendala lainnya berkaitan dengan terbatasnya dana hibah yang diberikan pemerintah melalui BPDPKS kepada pekebun untuk mendukung terlaksana sepenuhnya program PSR tersebut. Lantaran, biaya yang dibutuhkan untuk membangun kebun PSR saat ini berkisar Rp50 juta — Rp65 juta per hektar dari PO (Tanam Bibit) sampai P3 (Tanaman Menghasilkan). Bahkan, biaya peremajaan sawit di lahan gambut bisa mencapai Rp89 juta/hektar dari PO sampai P3.

Melihat urgensitas program PSR bagi keberlanjutan sawit Indonesia, dibutuhkan kolaborasi dan sinergi secara terintegrasi dengan melibatkan beberapa pihak, salah satunya perbankan. Dalam hal mencukupi kebutuhan dana pembangunan kebun PSR tersebut, komitmen dan peran sektor perbankan dan institusi keuangan di Indonesia sangat dibutuhkan pekebun sawit. Berkaitan dengan hal ini, Warta Ekonomi menginisiasi Palm Oil Financing Forum: How Banks & Financial Institutions Support the Replanting Program untuk mendukung akselerasi program replanting sawit di Indonesia.

Acara ini akan diselenggarakan secara hybrid di Menara Danareksa, Jakarta Pusat pada

Selasa (30 Mei 2023). Adapun acara ini akan dibuka oleh Muhamad Ihsan selaku CEO & Chief Editor Warta Ekonomi Group dan keynote speaker oleh Rizal Affandi Lukman Staf Khusus Menko Perekonomian Bidang Penguatan Kerja Sama Ekonomi Internasional. Turut hadir sebagai narasumber yakni Prayudi Syamsuri (Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perkebunan/PPHP Direktorat Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian Republik Indonesia): Aziz Hidayat (Kepala Bidang Perkebunan GAPKI): Gulat Manurung (Ketua Umum DPP APKASINDO): dan Natalia Veronica (Division Head of Value Chain Assets & Product Development Division Bank Rakyat Indonesia).

 

( Rudi )

 

Acara ini juga didukung oleh PT Pasifik Agro Sentosa, PT Pertamina (Persero), PT Triputra Agro Persada Tbk, Askrindo, dan Bank BJB.

Avatar photo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *